6 Jan 2010


m-e-n-u-l-i-s









Pertama kali saya menulis diary, kalau tidak salah kelas 5 SD. diary pertama saya tentang cinta.

cimon saya sama seorang lelaki yang inisialnya AYR. Biasa, biar aman gw taruh di bawah tempat tidur,

beberapa hari kemudian, nyak beberes tempat tidur. “Ehm, apaan nih?”, teriak mama dari kamar. Awal-awal gw masih cuek aja makan, gw kirain dapet kecoa mati atau belalang lewat di bawah tempat tidur. Nyak gw tiba” tereak, “ AR**** Y**** ****AN !!! aku suka banget sama dia pas lagi belajar ips. Tiba-tiba saja aku…”.


OMG! NYAK NEMU DIARY GW!

JIJAY BAJAY ALAY MALAY!! NYAK TERIAK”, ADEK GW KETAWA”. KEPRET PISAN.

Buset langsung gw rebut, sontak gw rebut tapi gak bisa, nyak gw masih komat-kamit baca buku diary sambil lari-lari,. Gw mau nangis. Hiks.

SEJAK ITU GW TRAUMA BIKIN DIARY. SUER.

Dan saya mulai kembali menulis esai kelas 1 SMA.

Itupun dalam rangka mengerjakan tugas PKN saya yang bertema “Nasionalisme Bangsa Indonesia”. Inget banget, Bu Andam, guru PKN saya nyuruh saya ngerjain itu esai secepatnya. Ngarang ngarang geeelaa sambil memasukkan unsur-unsur soknya kecintaan bangsa Indonesia (tapi aslinya gw cinta mati Indonesia kok). Beberapa penggal dari tulisan gw yang diinget :

"Bagaimana kita mau bangga sebagai bangsa Indonesia? Wong sebagai warga negara, kitapun masih membeli produk luar. Adakah orang ke mal memakai sepatu Cibaduyut, bukannya memakai Edward Forrer [ngambil merek sepatu yang gw pake pas itu]? Bagaimana kita mau dihormati sebagai bangsa Indonesia? Sebagai pelajar saja, kita hanya menganggap pancasila hanya sekedar kata-kata yang tidak harus dimaknai sebagai nilai luhur. Bagaimana kita mau diakui sebagai bangsa Indonesia? Dimana orang Indonesianya sendiri kabur keluar negeri, enggan mengakui bangsa sendiri dengan berganti kewarganegaraan?"

Meski gak terlalu menggugah kalo dilihat kembali tulisannya, gw dapet nilai 90, sedang gw lirak-lirik ke temen-temen lain, Cuma dapet 80.

YESSS!!! Gw paling tinggi!

Sejak itu kepercayaan nulis gw balik.

Kadang gw pengen menulis untuk keeksistensian saya. Saya pengen banget jadi kayak Ayu Utami yang berani di Parasit Lajangnya, pengen banget kayak Dewi Lestari di Filosopi kopinya, pengen banget kayak Aditya Mulya di Travelers Talenya, pengen banget kayak Raditya Dika di Kambing Jantannya, pengen kayak Asma Nadia di Serenade Biru Adinda, kayak Djenar Maesa Ayu di Mereka bilang saya monyet, de el el.

Tapi untuk seperti itu, saya harus lebih banyak belajar, butuh ‘banyak waktu’, dan belajar rajin . Sekarang, saya ingin mencoba dari yang ringan seperti menulis di blog ini.

Saya pernah ngasih ke puput pas kelas dua esempe, puisi persahabatan, Cuma buat nunjukin kalo dia itu berarti banget bagi saya. saya datang, langsung ngasi, terus pulang.
Mungkin gw ini bukan tipe orang yang suka berkata-kata, tapi dengan tulisan, kita dapat mengejewantahkan semuanya. Menulislah apa yang mau ditulis. Melankolis, marah, sendu, nangis, ngakak, mewek, ngambek, enjes, dan segala pengejewantahan dari emosi, lampiaskanlah semua lewat tulisan. Percayalah, it makes you feel better.

Sekarang gw mau belajar nulis. Nulis apa saja. Nulis lirik lagu, daftar belanja bulanan, resolusi tahun ini, perencanaan masa depan kapan mau nikah, daftar giliran arisan tetangga, ataupun daftar pos siskamling komplek kita, daftar utang lo kek, MASUKIN!!!

NULIS. NULIS, dan NULIS. dan JANGAN MALES.


Mengingat kata editor in chief dari majalah online yang sering gw baca,
She says,

“THE TRUE WRITER IS AMATEUR WHO NEVER QUIT TO WRITE”

So I try to keep writing on my way. WISH ME LUCK!
 

Copyright 2010 my piece of mind.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.