6 Okt 2009


Di tahun 2008, gw masuk ke Fikom Unpad lewat SNMPTN 2008. Gw meleset ke pilihan ketiga mengingat pilihan pertama dan kedua gw itu FK UI dan FK Unpad. Akhirnya gw menjalaninya selama kurang lebih 6 bulan.




Ternyata gw belum cukup puas. Gw merasa kurang dan pengen masuk FK. Jadilah gw out dari fikom Unpad dan menjalani bimbel 6 bulan di Inten Bekasi. Ujian demi ujian berlalu. Tiada satupun yang nyantol dari FK UI, FK UGM, FK Unair bahkan FK USU, padahal nilai gw udah nyukup buat FK UI. Gatau kenapa. Gw gagal karena soalnya susah apa gw yang suka grogian. Ternyata, di ujian SNMPTN 2009, gw mendapat hadiah. Ternyata masuk FK Unhas. 1st , gw ngerasa seneng, finally I get what I want.

Tapi, somethings wrong with the place.
GW GAK NYANGKA BAKAL SEJAUH INI GW MERANTAU.
Mengingat semua anak 61 taun gw, separuh lebih berlabuh di UI dan ITB, beberapa lagi nyungsep di Unpad, ITS, UNS, Unibraw, STAN, dll.

Dan gw gak memperkirakan bahwa tinggal sama Tante itu SULIT.
GAYA HIDUP KAMI BENER-BENER BERBEDA.

Yang gw rasakan ketika masuk FK, OMG, ups kayaknya gw salah masuk nih. Mengingat gw yang urakan naujubilahmindzalik masuk ke lingkungan dituntut professional, jadi pelajar ‘tetap’, dan memakai rok+kemeja yang jarang gw pakai, kecuali sekolah. Beda dengan seorang ghea yang keseringan pake kaos, dan kutang jika dirumah. Bener” shocking culture + shocking place+shocking dress tentunya.
Tapi yang paling shock dalam diri gw bukanlah itu. Setelah hampir kurang lebih sebulan gw kuliah disini.

Gw gak nyaman.

Pernahkah lo merasa kalo ini tujuan lo dan tiba” ketika lo mencapainya, ternyata hati lo berkata TIDAK? Itulah yang gw rasakan sekarang. Catet ya, GW BUKAN GAK MERASA BERSYUKUR, GW CUMA MERASA JALAN YANG GW AMBIL BUKANLAH JALAN YANG PAS BAGI GW. Kalo ibu gw denger, pasti ngeshock dan bawaannya pengen nyekek gw. Mengingat gw yang awal-awal minta kelonggaran waktu untuk tidak kuliah, pendapat gw jelas ditolak mentah-mentah. Si nyak pasti malu kalo anaknya gak kuliah. Di satu sisi, gw juga ngerasa masih pengen balik ke fikom cos pengen belajar nulis+cara berkomunikasi yang bener. Lama-lama gw ngerasa kalo diri gw ini bukan lebih ke ‘science’ tapi ke ilmu ‘social’. Disisi lain, gw ngerasa sangat ‘social’ itu kesantaian dan lepas, but ‘science’ itu kekakuan, terikat, and scientific. Itulah yang ada di pikiran gw. The point is gw sendiri gak tau sebenernya hati gw berlabuh untuk kuliah dimana, yang pasti,

Im on a definitely uncomfortable situations.

But I know, there is no choice for me.

And I cant move back to choose.
 

Copyright 2010 my piece of mind.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.