19 Apr 2009

hari itu.
gue abis dari Giant, pergi ke RSUD buat cek darah.
nyak gw udah panik setengah mati ngeliat kulit gw merah-merah.
biasa emak gw lebay,

katanya DBDlah.
katanya campaklah.
katanya cacarlah.

padahal emang kulit gue emang merah" darai sononyo.

jadilah gue cek darah.

pas nyampe ke lab, gue agak takut tuh sama jarum suntik.
mana yang ngambil darah gw, terlihat kurang meyakinkan pula.

dia ngambil darah di tangan kanan gw.

pas pake pengencang tangan, di elus" pake alkohol,
tanpa ragu dia langsung masukin suntikan.
gue tereakkk. " Haduhhhh, jangan ..jangannn!!"
'masa anak dokter takut jarum suntik?'
lha. darahnya kok ga keluar"?
alhasil dia jadi keluar masukin tuh jarum suntik,
keluarrr.MASUK.keluar.MASUK.
HISTERISlah gue!!
AAHHHHHHHHHHH!!
siall. gagal ngambil darah di tangan kanan.
darahnya ternyata mampet gak keluar.

dia nyengir kuda doang. [ sial!]

terus dalihnya gue jarang kerja, jadi uratnya tipis", jadi susah dapet uratnya.
what??
[bilang aja lo gak profesional]

lalu dicoba ditangan kiri
gw merem-merem...
ahhhh.
ternyata kayak digigit semut.
darah gw diambil banyak. hiks.
ini mah sama kayak jumlah darah yang diisep seribu nyamuk.

****************************************

pas mau pulang,
gue bareng si ginong[ade gw], nemenin nyokap ngurusin kerjaannya di RSUD.
biasa ngurusin JAMKESMAS[jaminan kesehatan masyarakat] untuk orang yang kurang mampu.

pas pulang dari sana,
tiba" ada ibu" yang nyegat nyak gw,
'Bu dokter, saya udah cari kemana-mana obat ini, tapi gak ketemu, gimana ni, dok?'
'Masa sih di RSUD ini gak ada, padahal kan ini obat JAMKESMAS? nanti coba saya cek dulu ke apotek'
nyak gw langsung bergegas ke apotek buat ngebantuin ibu" itu.

sambil nungguin nyak ngurusin itu, gw + ade gw duduk di ruang tunggu,
si ibu duduk disebelah ade gw.
mukanya manyun lemes[ML] gitu.

trus dia tiba" ngomong ke kita berdua, 'Haduh neng, bayangin, masa saya udah keliling apotek, gak ketemu-ketemu obatnya? bayi saya yang umurnya dua minggu butuh banget obat ini.'

kita berdua langsung sedih dengernya dan bersimpati. Berarti dia baru melahirkan 2 minggu. tapi sekarang demi anaknya, dia cari obat pontang-panting gara" anaknya sakit.
'sabar ya bu, mungkin nanti ada obat penggantinya. Ibu saya lagi nyariin. mudah"an ada', kata gw menenangkan.

tiba" dia beralih topik, `bu dokter orang mana ya? orang Padang, Ujung pandang, atau Jawa?'
kata adek gw, 'kalo mama sih, blasteran bu. Blasteran PADANG-AMBON. tapi lama tinggal di Surabaya dan Ujung Pandang`.
`kalo bapak?' "Madura Asli Taiye, bu`. `Rumit ya keturunannya?`, katanya sambil senyum-senyum. Terus dia juga mulai cerita asalnya darimana. kita mulai akrab sambil cerita" asalnya. keliatan banget ini ibu cepet begaulnya.

enggak lama kemudian, si nyak dateng terus cuap" sma si ibu. Gw dan si ginong langsung pergi pamit dari ibu itu, langsung pengen cepet" ke arah mobil. Terus pas dimobil, terus ibu itu dapet gak obatnya? 'Obatnya terpaksa diganti dengan yang lain. '
Kamu tau gak dia sakit apa?'
'yang sakit anaknya kan?'

'Tapi dia juga sakit. sakit AIDS.'
'HAH?'

gw langsung sedih dengernya. 'Gara-gara itu, anaknya jadi kompilikasi kelainan. sakit apalah.'
'Terus dia tau gak kalo dia AIDS?'
'Belum. mana dia ngelahirin di sini, objinnya seharusnya harus tau sebelumnya. Jadi anaknya bisa gak kena AIDS.'

ckckck.
lagi" kesalahan medis yang memperburuk keadaan.
saya jadi kesal sekali sama rumah sakit ini.
seharusnya mereka lebih teliti terhadap keadaan pasien.

'Pasti tuh dari bapaknya. Bapaknya jajan tuh.', celoteh nyak mengira-ngira. Saya jadi kesal. kesal dengan lelaki seperti itu. [padahal belum tentu itu penyebabnya, tapi saya sudah berasumsi seperti itu.]

andaikan ternyata benar asumsi seperti itu,
gw bener" benci banget sama bapak" itu.

Si bapak nafsunya gak ditahan,
Pulang ke rumah, berbuat, si ibu ketularan,
nanam benih, nyimpan jabang di peranakan
mahluk suci si jabang jadi sakit-sakitan.

kasian si jabang yang mau lahir
kasian si jabang yang nggak salah menanggung dosa dari perbuatan yang dia gak perbuat.
kasian si jabang mahluk kecil.
kasian si jabang yang gatau apa-apa.

Dalam hati,
saya berdoa untuk si Ibu.
Mudah-mudahan Tuhan memberikan jalan yang terbaik untuknya.
God bless you, Bu, semoga anaknya cepet sembuh.
 

Copyright 2010 my piece of mind.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.